Ditemukan Pemakaman 3000 Tahun Dekat Kuil Firaun

Ditemukan juga empat guci berisi organ dalam mayat-mayat.

Guci-guci kuno di makam kuno Mesir

Guci-guci kuno di makam kuno Mesir (Dok. Egypt Ministry of Antiquities)

 Para arkeolog menemukan pemakaman batu yang diperkirakan berusia 3.000 tahun di kota kuno Luxor, Mesir. Di dalam makam tersebut, ada peti mati kayu, tulang belulang, perabotan dan guci-guci.
Diberitakan NBC News, Jumat 11 Januari 2013, pemakaman ini berhasil digali di dekat kuil Firaun Amenhotep II, yang berkuasa dari 1427 hingga 1401 SM tepatnya pada Dinasti ke-18 Mesir. Firaun adalah sebutan bagi para penguasa Mesir kala itu.

Menteri Barang Antik Mesir Mohammed Ibrahim mengatakan, makam itu diperkirakan berasal antara tahun 1075 hingga 664 SM, pada masa-masa transisi kepemimpin para Firaun.

Dia mengatakan, makam ini ditemukan setelah tim arkeolog yang dipimpin arkeolog Italia Angelo Sesana membersihkan situs untuk ekskavasi kuil Amenhotep II di tepi barat Sungai Nil. Sesana yang telah memimpin tim selama 15 tahun di Mesir mengaku sangat gembira atas penemuan tersebut.

“Sangat menggembirakan, seperti menghidupkan kembali seseorang yang mencoba hidup abadi 4.000 tahun yang lalu,” kata Sesana.

Beberapa makam yang ditemukan terdapat liang lahat. Peti-peti mati dari kayu berhiaskan tinta merah dan hitam terdapat di dalamnya. Dalam peti itu, ada sisa-sisa tulang belulang.

Tim juga menemukan 12 guci yang terbuat dari batu kapur dan tanah liat yang dibakar. Di masa Mesir kuno, guci-guci ini digunakan untuk menyimpan organ dalam mayat-mayat yang dimumi.

Mansour Barek, pengawas ekskavasi di Luxor mengatakan, tutup guci-guci itu berukirkan empat putra dewa Mesir, Horus. Di antaranya adalah Imsety, yang diyakini pada masa itu sebagai pelindung hati, Hapi, arwah berkepala baboon yang melindungi paru-paru, Duamutef, arwah berkepala anjing yang melindungi perut, dan Qebehsenuef arwah berkepala elang pelindung usus.

Sesana mengatakan bahwa guci-guci ini dalam kondisi prima, menandakan bahwa pemilik makam tersebut adalah orang-orang kaya. Penemuan ini juga sekaligus membuktikan pentingnya kuil Amenhotep II bagi warga Mesir penyembah berhala setelah kematian Firaun.vvnws

About merlung

sebuah kota kecamatan
This entry was posted in sejarah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s